Wednesday, 24 July 2013

Pendidik, Mendidik, Pendidikan dan siapa dapat nombor 1 dalam kelas?


Sistem pendidikan Finland

Sampsa Vuorio, seorang guru di Torpparinmaki Comprehensive School, mengatakan:

“Kami sedar bahawa pendidikan adalah sebuah proses. Jadi proses ini perlu sedikit demi sedikit. Kami hanya membantu memberi pelbagai kemungkinan buat siswa. Para guru hanya seperti pelatih yang memberitahu mereka, jika anda melakukan ini, nilai anda adalah 6. Jika anda melakukan ini nilainya mungkin 9.”

Sistem pendidikan tidak diskriminatif dan membezakan antara pelajar pintar atau sebaliknya kerana Finland tidak menetapkan sistem kedudukan. Tiada pelajar yang ketinggalan semuanya.

Vuorio mengatakan: 
“ Kedudukan tidak ada gunanya kerana sebenarnya tiada pelajar yang pandai atau pelajar yang bodoh. Yang ada adalah, pelajar yang cepat mempelajari dan pelajar yang mempelajari ilmu lebih lambat.'”

Vuorio engatakan dengan lebih lanjut, bahawa pendidikan adalah sebuah proses. Jadi tanya perlu sedikit demi sedikit. Sekolah di sana memberikan pelajaran atau latihan sesuai dengan keperluan pelajarnya.



(Petikan dari Visualisasi Minda Ke Arah Meransang Pemikiran Kreatif oleh Tut Sayogya)


Setiap makhluk ada kelebihannya tersendiri tidak kira manusia, haiwan atau tumbuhan, apatah lagi langit, bumi, bulan, bintang dan matahari.

Sekiranya anjing menjadi haiwan yang bijak mendengar kata dan boleh dilatih, bunga ros menjadikan seorang yang marah boleh tersenyum, cahaya bulan membuatkan kita merasakan keindahan malam, apatah lagi seorang manusia yang sememangnya Allah jadikan sebagai makhluk yang paling hebat ini, tentu ada kelebihannya....

Cuma mungkin hanya perlu didorong....sebagai pendidik perlu tahu caranya....bagaimana ingin mendorong pelajar?

Sistem pendidikan yang mengutamakan kedudukan seperti nak dapat nombor 1 dalam kelas....disenaraikan pelajar nombor 1 hingga ke 30....hanya membuatkan nilai diri anak-anak menjadi rendah bagi yang diletakkan nombor tercorot.

Sedangkan anak itu juga ada kelebihannya tersendiri, mungkin tidak hebat menjawab peperiksaan menyebabkan anak ini mendapat nombor tercorot. Tetapi mungkin di padang lumba lari, dialah juara...

Sebenarnya, saya sangat suka akan kaedah atau teknik mendorong/psikologi gaya nabi yang pernah saya hadiri kursusnya dulu...

Terdapat 3 orang pendidik yang berkongsikan pengalaman mereka dalam mendidik pelajar mereka hanya dengan menggunakan teknik memuji....

Jika ingin tahu lebih lanjut, boleh dapatkan buku mereka di pasaran...


                                    


Mulakan dengan senyuman ketika membaca ayat ini...:-)

No comments:

Mesti baca...hanya yang terbaik

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...